Oleh: vimey | 26 Agustus 2008

Naik Angkot….Nyasar…..

kost di Bandung kali ini, adalah kost bagiku untuk kali pertamanya. segala lika-liku nasib anak kost-an yang selama ini hanya aku dengar dari temen-teman yang kost di surabaya, bisa aku rasakan. tapi ada yang beda. kalo temen di suarabaya ga perlu naik angkot buat ke kampusnya, aku harus naik nagkot dulu untuk bisa tiba di kantor telkom lembong. hari pertama nge-kost, aku agak kebingungan waktu mau berangkat dari kost ke kantor. tapi belajar dari pengalaman hari kemarin saat berangkat dari kantor ke kost yang ada di jalan Supratman, aku dikasih tau ma pak Satpam yang baik hati di kantor telkom. kata beliau, aku harus naik angkot yang berwarna hijau jurusan Sadang Serang-St. Hall. dari situ aku bisa ambil kesimpulan kalo aku mau ke kantor dari kost, aku harus menaiki angkot yang sama. so, aku langsung aja cegat angkot warna hijau yang melintas di hadapanku, saat keluar dari jalanan kost. waktu dah naik, ada bikin aku agak beda. kok nama jurusan yang tertulis di angkot itu beda dengan jurusan yang aku naiki kemaren saat dari kantor. karena ragu, aku langsung tanya aja ke bapak sopirnya. ternyata aku salah naik angkot. angkot yang aku naiki ini ternyata jurusan cicaheum. waduh…. mulai panik nih aku. akhirnya aku turun setelah jalan hanya setengah kilo. kena bayar 1000 perak dah. aku kira angkot di bandung ini sama kayak di surabaya. kalo di surabaya kan angkot tiap juruisan dibedakan berdasar warna. ternyata kalo di bandung ini, warna angkot masih banyak yang beda jurusan. akhirnya aku mulai cari angkot warna hijau yang lain. nah, biar ga salah lagi, akhirnya tiap kali aku naik, aku selalu tanya, apa nih angkot lewat jalan lembong???

nah, bapak angkot yang kedua bilang kalo angkotnya lewat jalan lembong, dengan penuh semangat, akhirnya aku menaiki tuh angkot dengan senyum sedikit lega. pas lewat jalanana, aku mulai ragu lagi. kok kayaknya kemaren dari kantor ke kost aku ga lewat jalanan sini yach??? mulai de beribu-ribu pertanyaan berkecamuk di hati kecilku.  aku pun bertanya lagi ke bapak angkotnya, apa angkot ini beneran lewat jalan lembong. sungguh tak di sangka…tak ku duga…. ternyata bapaknya salah denger pas aku tanya tadi. bapaknya dengernya aku tanya apa ni angkot lewat jalan LENGKONG??? apa?!?! LEMBONG != LENGKONG. duh parah. akhirnya aku turun angkot lagi untuk mencari jalan yang di ridhoi Allah. halah…halah… bapaknya minta bayar Rp. 2000, tapi kan bapaknya nyasarin aku, so aku tawar aja jadi kena Rp. 1000. duh….

Pencarian angkot ketiga : Setelah bertanya ke beberapa angkot yang direkomendasikan oleh bapak angkot yang sebelumnya, akhirnya aku ambil kesimpulan bahawa untuk menuju jalan lembong, aku harus naik 2 angkot lagi. akhirnya aku ambil random aja angkot yang kira-kira mengantarku pada jalan yang benar. pilihanku pun akhirnya jatuh ke angkot warna putih jurusan Dago. setelah naik, aku langsung tanya ke bapak penumpang yang ada di depanku, tenetang angkot apa yang harus aku naiki untuk menuju lembong setelah turun dari angkot yang ku tumpangi saat itu. bapaknyapun memeberitau klo aku harus naik angkot jurusan 2. entah apa itu. saat harus trurunpun aku dikasih tau ma pabaknya. so aku turun de… pas mau bayar terjadilah kebodohanku yang lain. pas bapaknya tanya “darimana neng?”, aku langsung spontan jawab, dari Surabaya. trsu bapaknya binging, “maksudnya jalan surabaya gitu neng?”. hah… “bukan pak, maksudnya kota surabaya”. mendengar jawabanku ini, orang-orang yang ada di dalam angkot ada yang ketawa ngikik, ada yang agak sebel gitu gara-gara aku bikin lama berhenti. trus ga mau buang waktu, langsung aja aku bayar bapaknya 2000 perak. trus langsung ngacir gitu. eh, setelah aku pikir-pikir kira-kira penyebab kebingungan bapaknya pa ya… baru ku ingat kalo angkot di bandung ini kan tarifnya sesuai dengan jauh dekatnya jarak. so maksud bapaknya tadi adalah aku dari jalan apa pas naik angkot tadi. lha kok aku malah jawab dari kota surabaya. duh…malu-maluin banget yak…

naik angkot ke-empat : wah, akhirnya aku naik angkot yang setelah aku tanya katanya emang bener-bener lewat jalan lembong (semoga bapaknya ga salah denger lagi dah). hati terus berharap semoga angkot ini bener-bener mengantarku pada jalan yang benar. liat jam yang ada di HP, ternyata aku sudah cukup terlambat untuk masuk ke kantor. tapi untung aja aku dah sms anita buat ijinin aku telah gara-gara musibah nyasar hari ini.

Alhamdulillah akhirnya aku samapai juga ke kantor telkom setelah jalan kaki bentar setelah turun dari angkot keempat yang aku naiki dalam waktu beberapa jam itu. dengan nafas terengah-engah, aku segera ambil kartu PKL yang ada di bagian reservasi, lalu naik tangga ke lantai dua buat ke bagian Data Center dimana aku melakukan kerja praktek selama di bandung ini. nyampe sana, aku diketawain gitu de, gara-gara nyasar ini. tapi untung aja pak Irfan sebagai pembimbingku bisa mengerti. aku kan baru beberapa hari di bandung ini. malah akhirnya bapaknya kasih tau aku angkot yang bener, dimana aku harus turun setelah naik angkot warna hijau jurusan sdang serang dari kost ku di jalan supratma. aku sampei ditunjukkan dari jendela yang adi lantai 2 itu. aku harus turun dari gedung Bank Indonesia yang ada di jalan Merdeka. trus dari situ aku harus jalan beberapa puluh meter, lewat hotel panghegar, hingga akhirnya aku bisa sampai ke kantor dengan selamat tanpa harus nyasar lagi.

* * *

Hari esok setelah nyasar di kemaren hari….

aku kira aku ga akan nyasar lagi setelah kemaren dapet musibah nyasar. ternyata hari ini aku mengalami nasib yang sama, yaitu nyasar untuk kedua kalinya. aku emang udah bener naik angkot warna hijau dari kost dengan jurusan Sdang Serang- St. Hall. dan ssat itu aku dah yakin kalo aku ga bakalan nyasar lagi. tapi ternyata alu salah. memang aku sempet agak ragu juga waktu nih angkot lewat ke arah sekatan. yang padahal bisanya klo ke kantor tuh menuju ke arah utara. tapi karena ku ngarasa dah bener warna angkot, dah bener jurusan angkot, aku turutin aja de aku bakal di bawa kemana ma ni angkot. setelah perjalanan yang agak jauh. akhirnya angkot ini ebrhenti juga. tapi berhentinya ga di tempat yang aku harapkan dalam bayanganku. aku malah turun di teminal Sadang serang. trus setelah dapet penjelasan dari pak angkotnya, ternyata aku salah ambil jalur angkotnya. walah…walah… akhirnya aku kembali naik angkot lain dengan warna dan jurusan yang sama, tapi hendak berangkat ke St. Hall. dengan keterlambatan kantor beberapa menit untuk kedua kalinya ini, aku sabar menanti hingga angkot yang sedang membawa aku ini bisa bener-bener tiba di kantorku dengan selamat. akhirnya bapak angkotnya pun mengingatkanku kalo aku harus turun di depan Bank Indonesia. karen anih angkot ga lewat tepat di depan kantorku atau di jalan lembong. aku langsung teringat dengan pesan dari pak irafa. wah, pak angkotnya baik banget, sampe aku ditunjukkan secara detai giman aku harus jalan buat bisa  sampe ke jalan kantor telkom lembong. makasih ya pak angkot yang baik hati…

semoga pengalaman nyasar ini ga akan terulang untuk kesekian kalinya…. hehe…^_^

Iklan

Responses

  1. “darimana neng?”, aku langsung spontan jawab, dari Surabaya.
    HA HA HA..
    swear,aq ngakak nii!!!;p

    tp iy nhvie,angkot d Bdg tu binunin euy..
    aq jg wktu awaL2 prnh saLah angkot kok..
    y tp g bkaLi-kaLi yaa….hhe!

  2. @yayaz
    hehehehe…
    duh jadi malu nie diketawai m yayaz…
    ya harap maklum aja, d sby aja aku jarang naik angkot
    apalagi di luar sby, yg aku ga afal jalan mana…
    so…wajarlah.. 🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: